Apa Jadi Baik Tentang Good Friday?

Ia adalah normal untuk mengingati hari kematian seseorang itu. Sesiapa yang kehilangan orang tersayang tahu bahawa anda tidak akan lupa hari mereka diwariskan. Ia adalah akhir kehidupan yang, dan ia menyayat hati.

Sudah tentu, sebagai umat manusia, kita tidak hanya ingat orang yang tersayang. Apabila tokoh masyarakat penting mati lebih awal, kita ingat dan meratap hari mereka telah diambil dari kami serta. Negara kita masih ingat hari Martin Luther King Jr. ditembak, dan hari John F Kennedy dibunuh. Tetapi hari-hari tertentu tidak pernah dirujuk sebagai baik. Mereka itulah hari ngeri, mana lelaki tercinta telah dibunuh oleh pembunuh berniat jahat.

Namun, dua ribu tahun yang lalu Yesus dari Nazareth telah dibunuh oleh pembunuh jahat sendiri, dan kita ingat hari itu sebagai "Baik” jumaat. Apa yang begitu baik tentang hari ketika yang paling bercakap tentang lelaki dalam sejarah manusia telah ganas dipukul dan dibunuh oleh musuh-musuhnya?

Hakikat bahawa orang jahat akan merancang untuk membunuh Anak Allah adalah tragis dan ia sudah pasti dosa yang paling besar pernah dilakukan. Tetapi kematiannya tidak seperti kematian lain sebelum atau selepasnya . Kita boleh memanggil hari itu "Baik" Jumaat kerana banyak sebab. Beliau adalah dua.

1. Good Friday adalah baik kerana apa yang Yesus dicapai melalui kematian-Nya

Apabila kebanyakan kita mendekati kematian, kita datang untuk akhir kerja hidup kami dan berharap untuk berehat aman. Tetapi Yesus pergi ke salib, Beliau mula bahagian yang paling penting kerja hidup-Nya. kematian Yesus adalah lebih daripada akhir denyutan jantung; ia adalah pelaksanaan rencana Allah untuk menyelamatkan orang berdosa. Yesus memutuskan untuk mengambil dosa yang memisahkan kita daripada Tuhan, atau sebagai Paul berkata ia, Yesus, "Untuk berdamai dengan darah salib-Nya" (Kolose 1:20).

Mendengar kata-kata pahit manis Galatia 3:13, "Kristus menebus kita daripada kutukan hukum dengan menjadi kutukan untuk us-sebab ada tertulis:, Terkutuklah orang yang digantung pada pokok "

Walaupun dia tidak bersalah, Yesus Kristus berdiri di tempat orang berdosa, dan mengambil keputusan bahawa kita telah memperoleh.

1 Peter 3:18 berkata, "Sebab Kristus sendiri sudah menderita sekali untuk dosa-dosa, orang benar untuk yang tidak jujur, bahawa dia dapat membimbing kalian kepada Allah ... "

Pada hari itu Anak Allah telah dihukum mati boleh dipanggil hari yang baik, kerana dengan itu kita dibawa ke kehidupan!

2. Good Friday adalah baik kerana ia bukan akhir cerita

Tuhan telah membangkitkan dia, kehilangan dalam tekanan sakratul maut, kerana ia tidak mungkin baginya untuk dapat dipegang olehnya. (Akta 2:24)

mayat Yesus tidak kekal lemah dan tidak bermaya. pagi Ahad, Ia bangkit dari penuh grave- kuasa dan kemuliaan. Beliau dilihat, dalam daging, oleh beratus selepas kematiannya, dan tidak lama selepas naik ke langit.

Jika Yesus tidak bangkit dari kubur, maka kita tidak boleh memanggil ini "Good Friday." Jika Yesus masih di dalam kubur, Saya akan sama sekali tidak mempunyai harapan. Tidak akan ada harapan penebusan bagi manusia yang jatuh atau pemulihan untuk dunia kita dipecahkan. Tetapi kita tahu bahawa Dia telah dibangkitkan, dan ini memberikan kita sebab untuk bergembira dan percaya kepada-Nya.

Jimat dirges anda dan R.I.P. anda, kerana Yesus Kristus tidak lagi mati. Dia masih hidup dan baik, dan Dia bertakhta! Good Friday berita gembira bagi orang berdosa seperti anda dan saya.

SAHAM

2 comments

  1. AmberBalas

    Suka ini! Saya sedang hampir membaca ini 2 beberapa tahun kemudian, tetapi ia pasti bernilai membaca saya dan ia hanya memberi inspirasi kepada saya untuk memuji dan berharap semua lebih untuk masa depan ALLAH telah di kedai untuk saya dan keluarga saya di dalam dan melalui JESUS ​​CHRIST! DALAM YESUS NAMA, AMEN!