Sempurna Kemarahan Allah

Saya ingin memulai dengan membaca beberapa kutipan. Jadi hanya mendengarkan dengan cermat dan berpikir tentang apakah Anda setuju dengan apa yang dikatakan.

"Kemarahan berdiam hanya di dada orang bodoh." - Albert Einstein

"Kemarahan adalah kegilaan singkat." - Horace

"Apapun yang dimulai dalam kemarahan berakhir malu." - Benjamin Franklin

"Tidak pernah melakukan apa-apa [karena marah], untuk Anda akan melakukan segala sesuatu yang salah. " - Mengutip

Kemarahan tidak satu sifat-sifat karakter kita biasanya menginginkan. Tidak ada yang suka marah. Kemarahan menyebabkan kepahitan dan menyimpan dendam. Kemarahan menyebabkan keputusan yang buruk. Kemarahan kadang-kadang bahkan mengarah pada kekerasan. Orang biasanya tidak ingin berada di sekitar orang yang mungkin kehilangan kendali setiap saat. Tampaknya sedikit tidak stabil.

Tapi inilah pertanyaan saya: apakah Allah marah? Apakah ada sesuatu yang dapat membuat Allah gila semesta mendidih? Yah saya pikir teks kita malam ini akan menjawab pertanyaan itu.

Latar Belakang

Anda tidak harus mengubah dengan saya. dalam Keluaran 17, orang-orang Israel mencobai Allah dengan bertindak seolah-olah mereka tidak dapat percaya kepada-Nya. Setelah semua Dia lakukan bagi mereka, membuat mereka umat-Nya, membebaskan mereka dari perbudakan, menyediakan bagi mereka dan sebagainya, mereka masih tidak percaya kepada-Nya. Jadi mereka bertarung dengan Musa dan katakan padanya untuk memberi mereka air sekarang. Mereka bertanya kepadanya mengapa ia membawa mereka di padang gurun untuk mati. Dan mereka benar-benar mengajukan pertanyaan, "Apakah Tuhan di antara kita atau tidak?"

Dan ini adalah jenis menggerutu dan mengeluh terhadap Allah yang ditandai generasi ini. Fast forward ke Numbers 14, sekali lagi, hampir seperti catatan rusak berulang, mereka sekali lagi mengeluh dan mengatakan akan lebih baik untuk kembali di Mesir. Mereka tidak mempercayai Tuhan untuk membebaskan mereka dan menepati janji-Nya.

Mazmur ini mengingatkan kedua cerita-cerita tertentu. Dan ayat-ayat kami menunjukkan respon Allah kepada kurangnya kepercayaan kepada-Nya.

Belok dengan saya untuk Mazmur 95:10-11.

Selama empat puluh tahun saya marah dengan generasi yang; saya bilang, "Mereka adalah orang-orang yang hatinya tersesat,dan mereka tidak mengenal cara saya. "Jadi saya menyatakan sumpah dalam kemarahan saya, "Mereka tidak akan masuk ke dalam perhentian saya."

Kita akan mempertimbangkan tiga poin singkat dari teks ini malam ini.

saya. Dosa Menyebabkan Kemarahan Allah

Dengarkan lagi ke teks. Tuhan berkata, "Selama empat puluh tahun saya marah dengan generasi yang…" Yah saya pikir yang menjawab pertanyaan cukup jelas. Allah tidak marah. Dan itu dosa umat-Nya yang memprovokasi kemarahan ini. Tapi saya tidak berpikir harus ada kejutan di sini bahwa dosa mereka membuat marah Tuhan. Ini adalah bagaimana Allah merespon dosa.

Tumbuh Aku punya ayah yang baik, yang penuh kasih dan penuh perhatian dan kami memiliki hubungan yang cukup baik. Tapi aku tidak pernah benar-benar tahu apa yang suasana hati dia akan berada di. Jadi untuk seorang anak yang ingin mendapatkan barang-barang dan pergi ke berbagai tempat, Aku agak merasa seperti saya harus bermain game. Sebelum aku bertanya kepadanya untuk sesuatu, Aku agak mencoba merasakan dia keluar dan melihat jenis suasana hati ia berada di. "Bagaimana pertarungan mereka Cowboys, ayah? potongan rambut Anda yakin terlihat bagus. "Dan pertanyaan-pertanyaan peraba akan membantu saya mencari tahu apakah aku harus bertanya padanya sekarang atau nanti. Tapi metode saya tidak sempurna. Jadi ketika saya bertanya aku tidak pernah bisa tahu pasti apakah dia akan merespon dengan sukacita ("Yakin, putra!") atau kemarahan ("Keluar dari wajahku, putra!"). Dia tak terduga dengan cara yang.

Yah kita tidak harus mengharapkan semacam ini tidak dapat diprediksi pada Tuhan. Tuhan bekerja dengan cara yang misterius. Maka Allah tidak dapat diprediksi dalam banyak cara, tapi tidak ada yang tak terduga tentang respon-Nya untuk dosa. Memprovokasi kemarahan-Nya. Dia berjanji Adam dan Hawa, mereka akan mati jika mereka tidak menaati-Nya. Karena dosa Dia membuka tanah dan menjatuhkan orang melalui itu ke dunia orang mati di Bilangan 15. Dan dalam peristiwa disinggung dalam Mazmur ini, Allah sekali lagi merespon dengan marah. Dosa memprovokasi kemarahan Allah.

Sebenarnya, frase yang diterjemahkan Saya marah dengan generasi yang, lebih harfiah berarti "Aku membenci generasi itu." Itulah yang banyak terjemahan katakan. Ini berkomunikasi gambar ini jijik. Tuhan muak dengan ini orang karena cara mereka berperilaku. Jadi untuk menjawab pertanyaan kami, Tuhan tidak marah dan Dia menanggapi dosa generasi sebelumnya dengan marah, suci, menjijikkan.

Sekarang aku tahu ini mungkin, menggosok melawan konsep beberapa orang dari Allah. Mereka pikir, "Yah itu bukan Tuhan yang sedang Anda bicarakan. Tuhan saya tidak marah. Tuhan tidak akan pernah mengatakan hal itu. "Yah Anda mungkin benar. Mungkin Tuhan Anda tidak akan mengatakan bahwa, tapi Tuhan dalam Alkitab hanya melakukan di sini dalam teks ini.

Jadi, apakah ada masalah di sini? Bagaimana bisa sempurna, Tuhan yang kudus secara konsisten menanggapi dengan marah marah dan bahkan jijik? Jika saya secara konsisten menanggapi istri saya dengan marah dan berteriak padanya, yang akan menjadi dosa yang mengerikan di bagian saya. murka Allah, meskipun, tidak berdosa seperti kita. Ini bukan sebuah cacat karakter.

Seperti yang saya berkhotbah ini, Saya tidak merasa perlu ke ujung kaki sekitar atau meminta maaf atas kemarahan Allah. Dan Anda tidak harus merasa perlu untuk meminta maaf kepada teman-teman non-Kristen tentang murka Allah baik. Atau sekitar Neraka. Dan Anda tidak perlu malu tentang penghakiman-Nya dalam Perjanjian Lama seperti beberapa rahasia tentang masa lalu Allah dosa bocor.

murka Allah bukanlah dosa. Ini adalah cara Allah yang kudus merespon dosa. Ini adalah satu-satunya respon suci pemberontakan kosmis dan pengkhianatan dari orang-orang yang diciptakan menurut gambar-Nya. Jangan mencoba untuk menyesuaikan Tuhan dengan standar Anda, karena Dia adalah standar. kemarahan kita adalah berdosa, karena kita adalah orang berdosa. Tapi Tuhan sebagai Tuhan sempurna suci hanya bisa marah dengan cara yang benar.

Dosa adalah satu-satunya hal yang marah Allah. Dan selalu marah Allah. Dan setiap orang berdosa harus menjawab Allah yang murka, kecuali entah bagaimana murka Allah yang ditujukan untuk mereka dapat diurus.

Aplikasi: Kadang-kadang ketika kita berbuat dosa, kita tergoda untuk berpikir itu tidak buruk. Aku tahu sebelum saya adalah seorang Kristen, dan bahkan kadang-kadang setelah itu, Saya tidak berpikir tentang dosa sebagai masalah besar. Tapi itu karena semua yang saya pikirkan adalah bahwa saya melanggar beberapa aturan. Aku tidak cukup bermoral. Nah dosa adalah lebih dari sekedar kegagalan menjadi cukup bermoral. Ini adalah pelanggaran terhadap seseorang - orang yang paling setia. Dan mendukakan orang itu dan membuat-Nya marah. Allah membenci dosa.

Mungkin itu tidak memuaskan Anda meskipun. Mungkin Anda berpikir Tuhan berlebihan. Maksudku benar-benar Dia marah selama empat puluh tahun? Kedengarannya seperti Dia memegang dendam. Suara jenis kecil, Allah. Mengapa tidak membuat-Nya begitu marah? Nah yang membawa saya ke titik dua.

II. Sin Apakah Sebuah Jalan Alternatif

Lihatlah ayat 10 lagi. Allah memberikan deskripsi dari generasi ini ia marah dengan. Dia berkata, "Mereka adalah orang-orang yang hatinya tersesat, dan mereka tidak mengenal cara saya. "

Tuhan berkata mereka tersesat di dalam hati mereka. Mereka tidak hanya tersesat eksternal dalam tindakan mereka. Tapi di lubuk hati mereka, inti dari siapa mereka, mereka tersesat.

Saya kebetulan menjadi mengerikan - Maksudku benar-benar mengerikan - dengan arah. Seterusnya mungkin setiap minggu istri saya akan mengirim saya di suatu tempat untuk mendapatkan sesuatu atau menjatuhkan sesuatu off dan baik saya tidak membuatnya tanpa menelepon dia atau aku butuh lima kali lebih lama. Dan itu bukan karena arah nya yang buruk, itu karena saya membuat salah berbelok dan pergi dengan cara yang salah dan mendapatkan berbalik.

Nah ini adalah jenis gambar yang dilukis di sini ketika Dia mengatakan hati mereka tersesat. hati mereka melakukan perjalanan ke jalan yang salah dan memimpin mereka ke tempat yang salah. Mereka kehilangan. Dan hal yang sama dapat dikatakan dari segala dosa. Semua dosa adalah lebih dari sekedar eksternal, itu terjadi karena hati kita pergi arah yang salah. Dan tindakan kita ikuti.

Dan Dia juga mengatakan, "Mereka belum tahu cara saya." karakter Tuhan telah di layar penuh sebelum mereka - rahmat-Nya dan kuasa-Nya, dll. Dan Dia memberi mereka perintah untuk mengikuti jalanNya, untuk mengikuti jalan-Nya. Tetapi sebaliknya mereka memilih untuk mengikuti jalan lain. Dia salah satu yang menyelamatkan mereka dari Firaun dan membagi Laut Merah! Sulit dipercaya bahwa mereka tidak akan percaya kepada-Nya setelah melihat bahwa. Mereka melihat karya-Nya, tetapi mereka tidak tahu cara-Nya.

Kristen, apakah Anda tahu bahwa ini adalah apa yang Anda lakukan ketika Anda berbuat dosa? Bahwa Anda tidak hanya jatuh dari kuda atau datang pendek dari potensi Anda? Anda yang memilih jalur alternatif ke salah satu yang Allah telah ditetapkan untuk Anda. Anda katakan, "Allah, Saya telah melihat cara Anda dan saya tidak menyukai mereka. Aku sadar bagaimana Anda ingin saya untuk hidup, dan saya pikir cara saya lebih baik. Saya lebih bijaksana daripada Anda dan Tuhan lebih baik daripada Anda. Aku akan memilih jalan saya sendiri. "Ini adalah fasik. Dan ini adalah apa yang kita lakukan setiap kali kita berbuat dosa. dosa kita tidak lebih baik dari dosa menggerutu ini, yg meragukan, angkatan yang jahat dari teks ini.

Kita harus berpikir benar dosa kita, atau kita tidak akan membencinya seperti kita harus. Lakukan apa saja untuk melihat dosa Anda benar. Itu jelek. Jangan mencoba untuk membuatnya cukup. Kita mungkin ingin bahkan mengubah cara kita berbicara tentang hal itu. Kita seharusnya tidak hanya memikirkan dosa kita sebagai "Oh, Saya kehilangan pertempuran. atau oh, Aku berjuang dengan ini. "Tidak ada kami memilih untuk tidak menaati Allah. Kami memilih untuk melakukan sesuatu yang lain dari apa yang Allah memerintahkan kita untuk melakukan, karena kita tidak menyukai apa yang Dia katakan. Itulah realitas jelek dosa. Dan bahkan sebagai orang percaya yang ingin melakukan kehendak Tuhan, kami telah berjuang untuk menjaga perspektif yang benar tentang dosa kita.

Ralph Venning Membantu kami di bawah tahan di Dosa Dosa ketika ia mengatakan, "Pendeknya, dosa adalah berani keadilan Allah, pemerkosaan rahmat-Nya, yang mengejek dari kesabarannya, yang sedikit kekuasaannya, penghinaan cintanya. Kita mungkin pergi dan mengatakan, itu adalah menegur dari pemeliharaan-Nya, yang scoff janjinya, celaan kebijaksanaannya. "

Peringatan Pemazmur memberikan sini dimulai dengan kata-kata, "Tidak mengeraskan hati Anda." Pada dasarnya arti tidak menjadi semakin keras kepala dan menolak perintah Allah. Dan bahwa peringatan berlaku untuk kita juga. Inilah sebabnya mengapa penulis Ibrani mengambil bagian ini dan memperingatkan orang Ibrani terhadap murtad.

Ketika Anda keras kepala menolak perintah Allah, jantung Anda semakin sulit dan sulit dari waktu ke waktu. hati benar-benar keras biasanya terjadi selama rentang waktu yang panjang, tidak semalam. Kami pikir kami tidak akan pernah menjadi tipe orang yang berakhir di dosa yang tidak bertobat, tapi kita bisa. Benar-benar hati keras terjadi dari waktu ke waktu ketika kita memilih untuk tidak taat kepada Allah dalam hal-hal kecil berulang-ulang. Sekilas di sini, kebohongan kecil di sana, dan dari waktu ke waktu kita menjadi peka terhadap dosa dan mulai untuk membenarkan itu. Dan sebelum kau tahu itu, kami hanya berpura-pura, sampai kita bosan berpura-pura dan berhenti mengikuti Yesus sama sekali. Mereka pertempuran kecil yang benar-benar besar.

Jadi jika Anda berada di sini hari ini dan memungkinkan beberapa dosa untuk tetap dalam hidup Anda, bertobat! Sekarang! Mengakui dosa Anda kepada orang lain. Jangan memulai siklus ini pengerasan hati Anda. Alih-alih mempercayai cara Anda, tahu-Nya. Ikuti cara-Nya. Percaya Yesus dan percaya Firman-Nya. Dia mengasihi Anda dan telah memberikan perintah untuk kebaikan Anda. Ikuti jalan-Nya.

baik, sehingga murka Allah diprovokasi oleh dosa dan dosa adalah memilih jalur alternatif. Terus? Apa konsekuensi dari memilih jalur alternatif ini?

AKU AKU AKU. Dosa membuat kita dari sisa Allah

Mendengarkan ayat 11.

Jadi saya menyatakan sumpah dalam kemarahan saya, "Mereka tidak akan masuk ke dalam perhentian saya."

Konsekuensinya adalah marah Allah, Dia akan menghukum mereka. Dalam kejadian tertentu, Tuhan mengampuni mereka, namun Dia tidak mengizinkan mereka untuk memasuki Tanah Perjanjian. Tapi pada saat pemazmur menulis ini, umat Allah telah masuk. Jadi ia menggunakan teks ini untuk berbicara tentang istirahat kekal Allah. Dan ini adalah bagaimana penulis Ibrani menggunakan terlalu. Tuhan memiliki istirahat yang kekal yang kita bisa masuk, tetapi dosa kita bisa menjaga kita dari itu.

Kita lihat di sini bahwa tidak hanya Allah marah, tapi Dia membuat keputusan dalam kemarahan-Nya. Sebenarnya, di bagian ini Dia membuat sumpah dalam kemarahan-Nya. Dia tidak persis apa salah satu kutipan sebelumnya mengatakan tidak melakukan. Tapi kemarahan-Nya tidak berubah-ubah seperti kita. Ini bukan untuk mengatakan bahwa semua kemarahan manusia berdosa. Tapi Nya PERNAH adalah. Kemarahan tidak memabukkan Nya dan bergerak-Nya untuk membuat keputusan bodoh. Sebagai gantinya, murka-Nya tingkat menuju, suci, dan Dia masih merespon dengan kebaikan dan keadilan.

Sisanya kekal Allah adalah indah, tenang, non-stres, Allah memuliakan tempat itu semua umat-Nya yang benar akan berakhir di. Murka Allah adalah kudus, hanya, mengerikan, menakutkan nasib bagi mereka yang mendapatkan apa yang mereka layak [reword]. Tidak ada istirahat di Neraka. Tidak ada bantuan di Neraka, hanya penderitaan dan murka. Dan kita tidak berbicara tentang murka tentara atau seorang pria, tetapi murka Tuhan yang maha di kepala Anda untuk selamanya. Murka Allah tidak hanya ada di Perjanjian Lama. Dia masih membenci dosa hari ini. Kita harus takut akan Allah yang menakjubkan ini. dosa mereka terus mereka dari sisa Allah, dan kita juga bisa.

Ini adalah untuk semua orang di sini malam ini. Setelah Anda mati, Anda juga akan masuk ke dalam perhentian Allah atau bertahan murka Allah. Mereka adalah dua pilihan. Kita semua layak pilihan kedua. Karena kita semua adalah seperti berdosa ia berbicara tentang. Kami pergi jalan kita sendiri. Kami tersesat di dalam hati kita dan kita tidak mengikuti jalan-Nya. Kami telah melakukan hal yang sangat marah Allah berulang-ulang.

Jadi apakah ada harapan bagi kita? Ada.

Di 1 Tesalonika 1:10, Paul menjelaskan seorang laki-laki dari Galilea dengan kata-kata ini, "Anak-Nya dari sorga, yang telah dibangkitkan dari antara orang mati, Yesus yang menyelamatkan kita dari murka yang akan datang. "

Dan kemudian di 5:9-10 katanya dengan percaya, "Karena Allah tidak ditakdirkan kita untuk ditimpa murka, tapi untuk mendapatkan keselamatan melalui Tuhan kita Yesus Kristus, yang mati untuk kita sehingga apakah kita terjaga atau tertidur kita hidup bersamanya. "

Satu-satunya harapan adalah Yesus. Dan Dia mengasihi kita begitu banyak.

"Dalam hal ini adalah kasih, Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi bahwa ia mencintai kita dan mengutus Anak-Nya sebagai pendamaian bagi dosa-dosa kita. " 1 John 4:10

Ada cangkir, penuh murka marah dan kemarahan bahwa Allah siap untuk mencurahkan pada kami. Tapi bagi kita di dalam Kristus, kita tidak harus bertahan murka yang. Sebagai gantinya, Allah telah mengambil cangkir itu dari atas kepala kami dan Dia pindah. Bagi kita di dalam Kristus, Dia mengambil murka yang kita disimpan, menuangkan semuanya dalam satu cangkir, menaruhnya di atas kepala Anak-Nya dan Dia menuangkan semua pada-Nya. Apa cinta yang besar! Yesus mengalami murka menakutkan Tuhan untuk orang-orang berdosa di kayu salib. Dia mati di kayu salib yang, tetapi Dia bangkit dari kubur-Nya tiga hari kemudian sebagai Raja kemenangan kami. Dan Yesus berkata, "Datanglah padaku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, dan saya akan memberikan istirahat. " (Matthew 11:28)

Kabar Baik adalah bahwa orang-orang yang menaruh iman mereka kepada Yesus ini- Allah tidak memiliki kemarahan yang tersisa bagi kita. dalam Kristus, Allah tidak lagi marah dengan kami. Dia sedih karena kita ketika kita berbuat dosa, tapi kita tidak akan dihukum karena mereka. Berbahagialah orang yang dosa-dosanya tidak dihitung terhadap-Nya.

Dan jika kita terus percaya di dalam Kristus, ketika Dia kembali kita dapat menerima-Nya dengan sukacita bukan teror. Dan kita bisa menyanyi, "Meski begitu itu adalah baik dengan jiwa saya."

SAHAM

4 komentar

  1. EvanBalasan

    Terima kasih, Perjalanan. Saya ingin mendapatkan Anda mengambil sesuatu karena Anda telah seseorang yang telah memainkan peran besar dalam saya berjalan dengan Kristus. Ini akan lama, jadi jika Anda tidak mendapatkan sekitar untuk itu, saya mengerti.

    Ketika saya menjadi seorang Kristen beberapa tahun lalu, hal-hal yang sederhana- percaya Yesus benar-benar, Allah forives kasih untuk semuanya (lalu, menyajikan, masa depan), hanya percaya pada dia dan dia akan mengurus sisanya. Tidak membuat perasaan dasar iman, tapi kembali pada masa itu adalah sukacita konstan dan ketaatan datang secara alami dari pemikiran saya diampuni tanpa syarat. Hanya anak yang terpercaya di ayahnya dan tidak khawatir tentang perlu menjadi sempurna. Fokusnya adalah semua tentang rasa syukur bagi Kristus. Aku tidak perlu khawatir tentang dosa karena cara saya memandangnya- pekerjaan saya adalah untuk percaya Yesus, Roh Kudus mengurus sisanya.

    Karena saya menghabiskan lebih banyak waktu dalam kata, ada kitab suci yang akan datang yang mengguncang bahwa yayasan kepercayaan / anugerah yang saya jelaskan sebelumnya dan membawa saya kembali ke masa kecil saya. Ayah saya terutama (yang masih muda dalam iman pada saat itu, jadi saya tidak tahan terhadap dirinya) adalah sangat cepat untuk menekankan keadilan Allah tanpa menyeimbangkan dengan mengajar tentang rahmat-Nya. Sebagai contoh, dia mengajari saya di usia yang sangat muda bahwa saya harus bertobat dari segala dosa saya untuk diselamatkan, bahwa banyak orang Kristen akan di bagi kebangkitan kasar pada Hari Penghakiman karena mereka berpikir bahwa Yesus akan menyambut mereka ketika mereka masih melanggar hukum Allah, dll. Dia besar pada berbicara di tounges, banyak hal lain tetapi tidak memukul banyak pada bagian Tuhan mempercayai.

    Karena semakin banyak keraguan merayap di dan saya menjadi sangat tertarik pada teologi, suatu tempat di sepanjang garis saya menetapkan pola mencoba mengambil hal-hal ke dalam kekuasaan saya sendiri dan mencari segala sesuatu secara intelektual bukan mendekat dan menunggu Tuhan. Saya tidak bisa memberitahu Anda berapa jam aku telah menghabiskan meneliti hal-hal teologis, pertanyaan yang belum terjawab, mencari kitab suci dalam bahasa Yunani, dll. di internet tahun lalu ini. proses berpikir saya telah “Nah jika Yesus memiliki semua kondisi ini, maka saya harus memastikan bahwa saya memenuhi persyaratan.” Demikian, saya berjalan menjadi intelektual dan perfeksionis. Apa yang pernah begitu sederhana menjadi benar-benar rumit, kepercayaan saya lumpuh, dan dengan demikian aku masih dalam waktu yang cukup terbebani dalam saya berjalan dengan Kristus sekarang.

    Saya melihat dua kubu yang tidak seimbang lawan dalam agama Kristen dan saya yakin Anda mungkin setuju- 1) sebuah “ketaatan” camp dan 2) Yesus membayar semuanya” kamp. Kamp ketaatan cepat untuk menekankan tanggung jawab kami dan biasanya referensi Injil sinoptik, wahyu, PL, dll. Yesus membayar itu semua tekanan kamp mempercayai dia sendirian dan tampaknya sangat tergantung pada Paul. Ketika saya pertama kali mulai berjalan dengan Kristus, Saya pasti memiliki pola pikir Camp 2, tapi semakin aku mempelajari Kitab Suci dan (kurang sehat, pendapat dari orang-orang di internet) Aku menjadi sangat terkejut tentang meragukan pemahaman saya tentang kasih karunia yang mengubah hidup saya. Kamp 1 yang hebat tentang menekankan kebenaran dan tidak berubah sifat Allah tetapi tampaknya berusaha untuk memproduksi ketaatan dari kemauan daging. Mereka akan referensi hal-hal seperti “Raja, Raja… Aku tidak pernah tahu Anda” naskah. Kamp 2 yang hebat tentang menekankan pengampunan Allah dan sinar matahari dan pelangi hal-hal, tapi menggambarkan Allah seolah-olah ia adalah dua orang yang sama sekali berbeda dari PL ke PB. Mereka akan referensi bahwa tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih Allah dan jenis barang. kebenaran Allah harus menjadi suatu tempat di tengah seimbang, kanan? Tujuan saya adalah hanya untuk mengenal Tuhan untuk siapa Dia mengatakan Dia dan memiliki pemahaman yang seimbang alkitabiah dari semua atribut nya. Saya mengalami waktu yang paling sulit mendapatkan kembali untuk hanya mempercayai dia dan berada dalam hubungan dengan dia karena aku terus-menerus khawatir tentang “tidak bisa mencari segala sesuatu” (Saya mengandalkan pemahaman saya sendiri sangat). Satu-satunya hal yang saya mengambil kenyamanan di saat ini adalah ini- Kembali ke berjalan dan berbicara dengan Tuhan dan percaya bahwa Dia akan membawa hal ini ke mana pun ia perlu mengambil jika saya hanya akan percaya dia untuk melakukannya. Jika dia memiliki semua kondisi ini, maka pekerjaan saya adalah untuk percaya bahwa kasih karunia-Nya akan membantu saya bertemu mereka.

    Banyak cinta, Perjalanan.

    • LizBalasan

      Hi Evan,
      Saya melihat kecemasan Anda, dan kau benar. Pada dasarnya ada dua kubu saat Anda melihat gambaran besar. Ada keseimbangan meskipun, dan aku tahu kau bisa menerimanya. Saya mengatakan menerima daripada mencari karena Tuhan memberitahu kita, “ketoklah, maka pintu akan dibukakan”. Mempelajari Firman yang baik, jangan berhenti. Tapi, kau juga berdoa? Saya tidak berbicara tentang berdoa dengan perasaan kewajiban atau daftar cucian permintaan. Tapi, berdoa yang benar-benar dari hati Anda. Ini sesuatu untuk berlatih, Saya telah belajar bagaimana melakukannya lebih baik sendiri akhir-akhir ini. Pertama, memuji Tuhan untuk siapa Dia. Kemudian meminta maaf, pengampunan khusus. Setelah itu mendekati tahta dengan keprihatinan Anda, kekhawatiran dan beban. Membungkusnya dengan lebih banyak pujian. Ada beberapa aplikasi besar di luar sana yang dapat membantu dengan ini (Examen dan Periksa). Keduanya aplikasi doa yang seorang teman saya yang sangat menyarankan. Saya belum memutuskan mana yang akan dilakukan namun. Saya juga menyarankan membaca buku, Kuat, oleh Priscilla Shirer. Saya membacanya sekarang. Ini tentang doa dan peperangan rohani dan itu sudah begitu besar! Benar-benar membuka mata. Saya berpikir lebih dan lebih bahwa dalam masyarakat Barat kita tidur rohani. Kami memiliki pendekatan yang santai untuk doa dan peperangan rohani adalah dongeng – tapi itu semua sangat nyata. Anda akan menemukan kedamaian dalam doa – berbicara dengan Tuhan tentang pertanyaan Anda. Tidak apa-apa untuk mengajukan pertanyaan. Saya harap Anda dapat melihat ini dan saya berharap dapat membantu Anda Evan!
      Suster Anda di dalam Kristus,
      Liz

  2. Keenan Allen JerseyBalasan

    Ada banyak varians dari voli indoor bersama-sama dengan bola pantai luar ruangan. Hal yang paling sulit untuk menerima berguna untuk sebenarnya Anda bergerak foward sebenarnya batu hancur kapur. Sebuah taktik halaman belakang umumnya hanya 3 Langkah teknik di mana Anda mulai lurus ke atas daripada pergi ke depan saat Anda melambung.